Sejarah mengenai sepatu high heels wanita

Loading the content... Loading depends on your connection speed!

Sejarah mengenai sepatu high heels wanita

banner blog header2_sepatu_tas_aksesoris_wanita_fashion_modis_style_diskon_sale_lukis_boot_wedges_high_heels_clutch_dompet_online_toko_shop_jual_beli_jakarta_bandung_slight_089624618831

Sejarah mengenai sepatu high heels wanita – Sepatu hak tinggi didefinisikan sebagai alas kaki memiliki tumit yang lebih tinggi dari jari kaki. Sepanjang sejarah mereka , mereka telah bertindak sebagai simbol untuk membedakan antara jenis kelamin dan kelas sosial . Terlebih lagi , sampai ke versi kontemporer , mereka dianggap simbol seksualitas dan kesuburan .

Mereka memberikan off citra kontradiktif karena mereka membuat wanita tampak bahwa gerakannya akan lebih mudah dan lebih elegan saat ia tampaknya sudah setengah berjalan dalam posisi berdiri . Namun, dalam prakteknya , sepatu hak tinggi panjang langkah dan membuat berjalan lebih lambat dan kurang stabil . Sementara versi saat ini dipakai untuk keperluan busana saja, prekursor untuk tumit tinggi memang memiliki nilai fungsional , namun yang tidak selalu menghentikan mereka menjadi indikator status sosial .

Sepatu High Heel di Sejarah Kuno
Di Mesir kuno , mengenakan sepatu mungkin telah melayani untuk memisahkan kelas bawah dari kaum bangsawan sebagai orang normal berjalan bertelanjang kaki sementara yang kaya biasanya memakai datar , sepatu kulit . Terlebih lagi , mural dari sekitar 3500 SM menggambarkan anggota aristokrasi memakai sepatu yang sangat mirip dengan sepatu hak tinggi . Sepatu yang dikenakan oleh laki-laki dan perempuan dan mungkin sebagian besar digunakan untuk tujuan seremonial . Dalam aplikasi yang lebih praktis , sepatu dengan tumit diperpanjang juga dipakai oleh tukang jagal Mesir yang ingin menjaga kaki mereka di luar jangkauan darah binatang yang mereka dibantai.

Di Yunani kuno dan Roma , pelaku sering memakai sepatu yang dikenal sebagai Kothorni yang memiliki tinggi sol kayu atau gabus . Ketinggian akan bervariasi sehingga semakin tinggi sol , semakin tinggi status sosial dari karakter yang dimainkan . Itu mungkin selama periode Romawi bahwa sepatu hak tinggi pertama menjadi bagian dari apa yang sekarang kita sebut sejarah perempuan dan mengangkat isu-isu gender ketika mereka menjadi identik dengan perdagangan seks . Prostitusi adalah legal di Roma kuno dan wanita mulai memakai sepatu dengan tumit sebagai cara untuk mengidentifikasi profesi mereka kepada klien yang potensial .

Selama periode abad pertengahan , tumit tinggi akan terutama digunakan untuk alasan praktis . Baik pria maupun wanita mengenakan sepatu kayu dan dalam upaya untuk menjaga alas kaki mahal dan rapuh dari jalan-jalan berlumpur dan melindungi mereka dari permukaan yang tidak rata , orang akan berjalan di tumit dikenal sebagai pattens yang melekat pada sepatu .

Sepatu High Heels Hayley Hitam_SKU Ninetynine 85114_Size 36-40_270000_heels 9 cm_high heels-ankle strap-stiletto-peeptoe

The chopine , Feminisme dan Kelas perbedaan
The chopine atau platform sepatu ditemukan di Turki pada awal abad ke-15 dan sangat populer di seluruh Eropa selama 200 tahun ke depan . Chopines hanya dikenakan oleh perempuan dan menandai titik balik dalam sejarah perempuan fashion karena mereka memiliki penggunaan praktis sangat sedikit tetapi hanya dianggap gaya dan menarik . Dalam beberapa kasus , tumit akan sampai 30 inci makna tinggi pemakainya harus menggunakan tongkat atau mendapat bantuan dari seorang hamba untuk berjalan .

The chopine menjadi simbol status bagi perempuan kelas tinggi di Eropa dan dapat dihiasi dengan tali emas , bordir dan bekerja kulit dekoratif . Menurut sejarawan kostum Kevin Jones dari Fashion Institute of Design & Merchandising di Los Angeles , wanita membeli mereka memiliki mengatakan luas dalam penampilan sepatu dan akan memberitahu tukang apa bahan digunakan dan seberapa tinggi tumit seharusnya.

Meskipun pilihan dan individualisme itu memberi wanita , diyakini oleh banyak bahwa chopine melihat awal dari alas kaki menjadi isu hak-hak perempuan . Diperkirakan bahwa praktek memakai sepatu yang semakin sulit untuk berjalan di didorong oleh suami yang percaya gerakan rumit akan menghambat kemungkinan istri memiliki penghubung terlarang dengan pria lain .

The Rise of the High Heel modern
Pada awal abad ke-16 , tumit tinggi seperti yang kita kenal sekarang muncul menjadi ada meskipun sebagian besar dipakai oleh pria dan wanita . Hal ini diyakini sepatu muncul secara tidak sengaja dan dikembangkan sebagai hasil dari berulang pekerjaan perbaikan pada tumit sepatu yang akhirnya akan mengangkat mereka dan membangun ke dalam sepatu hak tinggi .

Sepanjang tahun 1500-an , aplikasi yang lebih praktis melihat popularitas tumbuh tumit . Baik pria maupun wanita mengenakan mengendarai sepatu dengan tumit , biasanya sekitar 1 inci tinggi , yang membantu mencegah mereka dari tergelincir dari sanggurdi . Namun bahkan penggunaan ini segera mengambil elemen lebih modis dan menjadi populer untuk memiliki tumit yang lebih tinggi dan lebih tipis pada sepatu bot berkuda , terutama di kalangan kelas yang lebih tinggi .

Sepatu High Heel dan Modern Awal France
Selama kebangunan Eropa , sepatu hak tinggi adalah simbol status modis dikenakan oleh pria dan wanita dari kelas istimewa . Hal ini diyakini bahwa ide memakai sepatu dengan hak tinggi sebagai pernyataan fashion dimulai oleh Catherine de Medici (1519 – 1589) , yang ingin terkesan pengadilan Perancis ketika ia menikah dengan Duke of Orleans , raja masa depan . Dalam upaya untuk meningkatkan bertubuh pendek dan menambah daya tarik untuk terlihat polos , dia mengenakan sepatu dengan tumit 2 inci dan gagasan lepas landas . Pada paruh kedua abad ke-16 , mengenakan sepatu hak tinggi begitu identik dengan aristokrasi bahwa orang kelas dikatakan ” baik bertumit ” .

Di Perancis pada awal abad ke-18 , Raja Louis XIV membuatnya ilegal bagi siapa saja yang tidak dari kelas mulia untuk memakai sepatu hak tinggi merah dan tak seorang pun bisa memakainya lebih tinggi daripada-Nya tumit 5 inci . Selama beberapa abad , tumit menjadi lebih lama dan lebih langsing dan ide dari erotisme dari kaki dan alas kaki tumbuh dengan itu melalui seni , fashion dan sastra .

Seperti tumit di Perancis adalah simbol status kelas yang lebih tinggi , Napoleon telah mereka dilarang setelah terjadinya Revolusi Perancis . Dari 1790-an , tumit yang sangat dikurangi dan diganti dengan irisan tipis atau musim semi tumit .
Seksualitas dan High Heel
Di banyak bagian Eropa ada lebih dan lebih menekankan mengenakan meningkatkan tumit untuk menambahkan efek yang lebih halus dan diinginkan secara seksual pada kaki , kaki , tubuh dan postur pemakainya . Namun di Dunia Baru , seksualitas ini alas kaki tidak terlihat sedemikian cahaya yang positif . Dalam Puritan Massachusetts Colony misalnya , hukum yang telah disahkan yang melarang wanita yang menggunakan sepatu untuk merayu seorang pria , pada takut mencoba untuk sihir . Sikap untuk fashion wanita secara bertahap akan membaik di Amerika , tapi itu tidak sampai pertengahan abad ke-19 bahwa mereka terjebak dengan Eropa dalam benar-benar memungkinkan perempuan untuk merangkul sepatu fashion.

Dari pertengahan abad ke-19 , sepatu hak tinggi tumbuh dalam popularitas dan menjadi lebih dan lebih luas sebagai aksesori fashion. Penemuan mesin jahit memungkinkan untuk membuat berbagai jauh lebih besar dari sepatu bertumit yang juga ditambahkan ke banding sebagai orang-orang yang bisa membeli barang-barang mewah ingin berdiri keluar dari orang-orang yang tidak bisa.

Untuk Victoria , lengkungan punggung kaki adalah simbol dari seorang wanita melengkung dan heels juga membuat kaki terlihat lebih kecil dan daintier . Hal ini meningkatkan daya tarik bagi banyak perempuan sebagai kaki besar dianggap penderitaan , terkait dengan perawan tua tua dan kurangnya feminitas .

Heels sekarang sering datang setinggi 5 atau 6 inci dan diiklankan sebagai baik untuk kesehatan karena mereka membuat berjalan kurang melelahkan dan juga dipandang sebagai obat yang baik untuk sakit punggung . Namun konotasi seksual alas kaki tidak luput dari perhatian di negara-negara Eropa dan beberapa pegiat dari komunitas agama masih ingin mereka dilarang karena mereka diyakini perangkat perempuan dapat digunakan untuk menyihir manusia menjadi mencintainya .

The High Heel di abad ke-20
Mungkin dipengaruhi oleh gerakan hak pilih dan kekhawatiran untuk hak-hak perempuan , sepatu mode pada pergantian abad ke-20 secara umum menjadi lebih masuk akal dan sepatu menjadi datar sebagai akibat dari permintaan untuk alas kaki lebih nyaman . Setelah kebangkitan di tahun 1920-an menderu , tumit tinggi lagi dicelupkan dalam popularitas selama bertahun-tahun krisis ekonomi pada tahun 1930 dan tahun-tahun perang dan pasca – perang tahun 1940-an , ketika barang-barang mewah yang dalam pasokan pendek .

Namun dari tahun 1950 , melalui pengaruh muncul perancang busana seperti Christian Dior , dunia fashion datang ke sendiri dan lepas landas sebagai sebuah industri . Semakin banyak desain sepatu mulai muncul di toko-toko dan dengan aktris Hollywood dan model peran seperti Marilyn Monroe pemodelan sepatu hak tinggi baik di dalam dan di luar set film , popularitas mereka melonjak .

Sepatu hak tinggi sekarang menjadi bagian integral dari lemari dari kebanyakan wanita dari Barat , tanpa memandang status sosial mereka , namun alas kaki segera menjadi isu-isu kontroversial tentang masalah hak-hak perempuan . Pada tahun 1960 , kelompok feminis mulai mengkritik sepatu tumit tinggi , melihatnya sebagai perangkat yang diciptakan oleh orang-orang yang memperlambat kemajuan perempuan , baik secara kiasan dan harfiah .

Meskipun demikian , sepatu terus berkembang dan pada tahun 1980-an , pandangan feminis tradisional tumit tinggi mulai memudar . Para pendukung hak pilih perempuan sekarang percaya konotasi seksual sepatu bisa menawarkan kesenangan untuk perempuan maupun laki-laki dan busana pada umumnya memungkinkan eksperimen dengan penampilan yang dapat menantang norma-norma budaya pada isu kelas dan gender pemisahan . Pemikiran feminis baru percaya bahwa tumit memberikan pemakainya rasa tinggi , kekuasaan dan otoritas dan bahwa perempuan memakai mereka untuk diri mereka sendiri , bukan hanya untuk pria mengagumi .

Nah ayo dipesan! karena SLIGHT menyediakan sepatu di online store untuk wanita yang menyukai fashion dan modis dengan berbagai macam mulai dari style wedges, flats, boot, high heels, stiletto, gladiator, sepatu sandal, berbahan kulit sintetis, satin, suede, kanvas, kulit, dan masih banyak lainnya. Sepatu yang SLIGHT jual sangat bervariasi mulai dari sepatu lukis, sepatu pesta wanita, casual, party, formal, kerja, dan event lainnya.

Hubungi Customer Service kami untuk pemesanan di bawah ini :

Phone : 089624618831

BB Pin : 29DB32D3

Email : order@slightshop.com

Banner blog panjang

Leave a Comment