Search
  • No products in the cart.

Sang legenda dengan koleksi sepatu wanita

Sang legenda dengan koleksi sepatu wanita – Koleksi yang terkenal Imelda Marcos dari 3.000 sepatu hancur sebagian oleh rayap dan banjir setelah berbaring di penyimpanan di Filipina selama 26 tahun sejak ia diasingkan

Dia terkenal untuk mengumpulkan koleksi sepatu berharga bahwa kebanyakan wanita akan membunuh.

Tetapi bagian dari sepatu Imelda Marcos ‘ simpanan , tertinggal setelah dia dan suaminya diktator dia diusir dari Filipina , telah rusak parah oleh rayap , banjir dan mengabaikan umum , para pejabat mengatakan hari ini .

Marcos melarikan diri dari Filipina di klimaks dari tentara yang didukung ‘ kekuatan rakyat ‘ pemberontakan pada tahun 1986 dan meninggalkan jumlah mengejutkan dari barang-barang pribadi , pakaian dan benda-benda seni di istana , termasuk setidaknya 1.220 pasang sepatu mantan ibu negara itu .

Di antara sepatu yang rusak adalah sepasang sepatu hak putih Pierre Cardin , telapak satu dihancurkan oleh rayap . Sepatu lain telah melengkung keluar dari bentuk atau kacau oleh noda .

Ratusan potongan akhir kuat Ferdinand Marcos ‘ pakaian, termasuk asli tembus kemeja Barong resmi yang dikenakannya selama pemerintahan dua dekade itu , juga sudah mulai mengumpulkan jamur dan keributan setelah disimpan selama bertahun-tahun tanpa perlindungan di istana presiden dan Manila Museum Nasional , pejabat menambahkan .

Ironisnya , lebih dari 150 kotak pakaian , aksesoris pakaian dan sepatu dari Marcos dipindahkan ke Museum Nasional untuk diamankan dua tahun lalu setelah rayap , kelembaban dan jamur mengancam pakaian di Istana sungai .

Di sana mereka memburuk lebih lanjut sebagai kotak rapuh ditinggalkan di aula museum digembok yang tidak memiliki fasilitas untuk melindungi mereka . Bulan lalu potongan-potongan rusak lebih lanjut oleh hujan badai tropis dari kebocoran memancar di langit-langit , kata para pejabat museum .

Staf Museum , yang tidak menyadari kotak berisi cenderamata berharga dari keluarga Marcos , membuka lorong di lantai empat gedung setelah melihat air mengalir keluar dari bawah pintu . Mereka terkejut melihat sepatu dan gaun ketika mereka membuka kotak basah Marcos ‘ , kata para pejabat .

Pekerja buru-buru pindah kotak ke ruang kering dan beberapa kemudian dibawa ke laboratorium museum , di mana tim kecil dari kurator bergegas untuk menilai tingkat kerusakan , sebuah proses yang bisa memakan waktu berbulan-bulan mengingat volume besar pakaian tersebut .

” Kami sedang melakukan penyelamatan konservasi , ” kata Abinion . ‘ Ada kutu rayap dan jamur dalam beberapa tahun terakhir, dan ini diperburuk oleh badai bulan lalu .

“Ini disayangkan karena Imelda mungkin telah dipakai beberapa pakaian ini dalam acara resmi yang besar dan dengan demikian memiliki tempat yang penting dalam sejarah kami , ” katanya .

Imelda Marcos , sekarang menjadi anggota DPR , tidak segera tersedia untuk komentar Minggu.

Koleksi sepatu besar The 83 – tahun itu , dikatakan di wilayah 3.000 pasang , termasuk atas merek AS dan Eropa , takjub dunia dan menjadi simbol dari kelebihan di negara Asia Tenggara , di mana banyak masih berjalan bertelanjang kaki dari hina kemiskinan .

Setelah revolusi 1986 , Aquino memiliki sepatu Imelda Marcos ‘ ditampilkan di istana kepresidenan sebagai simbol gaya hidup mewah mantan ibu negara itu . Sepatu itu kemudian dihapus dari pandangan publik dan disimpan di ruang bawah tanah istana ketika Aquino mengundurkan diri pada tahun 1992 .

Imelda Marcos mengklaim banyak sepatu itu hadiah dari pembuat sepatu Filipina di kota Marikina pinggiran kota , ibukota sepatu negara , untuk mendukung produk mereka .

Pejabat Marikina meminjam 800 pasang sepatu pada tahun 2001 untuk museum sepatu , yang telah menjadi tempat wisata . Banjir besar , bagaimanapun , rusak puluhan pasang sepatu Marcos di Marikina pada tahun 2009 .

Sekitar 765 pasang , termasuk merek-merek terkenal seperti Gucci , Charles Jourdan , Christian Dior , Ferragamo , Chanel dan Prada , selamat banjir Marikina . Sepatu masih terlihat sangat baru karena perawatan museum teliti , yang mencakup menampilkan mereka dalam kedap udara dan bebas debu lemari kaca di galeri – udara , jauh dari sinar matahari langsung .

Koleksi sepatu menarik kerumunan harian 50 sampai 100 Filipina maupun mancanegara , yang hampir selalu meninggalkan kagum , kata manajer museum Jane Ballesteros .
” Kata pertama yang mereka ucapkan adalah ” Wow , ” diikuti dengan pertanyaan , ” Apakah dia bisa memakai semua ini ? ”

” Ketika saya mengatakan , ya , melihat goresan pada telapak kaki , reaksi berikutnya adalah , ” Benarkah? ” Ini lucu . Sepatunya tidak pernah gagal untuk memukau orang tahun setelah . ‘

Ferdinand Marcos meninggal di pengasingan di Hawaii pada tahun 1989 dan janda dan anak-anaknya kembali ke rumah tahun kemudian .

Nah ayo dipesan! karena SLIGHT menyediakan sepatu di online store untuk wanita yang menyukai fashion dan modis dengan berbagai macam mulai dari style wedges, flats, boot, high heels, stiletto, gladiator, sepatu sandal, berbahan kulit sintetis, satin, suede, kanvas, kulit, dan masih banyak lainnya. Sepatu yang SLIGHT jual sangat bervariasi mulai dari sepatu lukis, sepatu pesta wanita, casual, party, formal, kerja, dan event lainnya.

Hubungi Customer Service kami untuk pemesanan di bawah ini :

Phone : 089624618831

BB Pin : 29DB32D3

Email : order@slightshop.com

Post a Comment